Sepuluh jari tangan ini tidak berhenti menari. Dari dulu kuperhatikan semuanya tidak boleh duduk diam. Ada saja yang mahu dipegang, disapu, diusap, digaru, digenggam, ditepuk, dicubit. Ada saja yang mahu diceritakan.

Tidak penatkah kamu semua bekerja untuk aku saban hari?

Mereka diam. Ini namanya kerja? Apa itu?

Kamu berbuat sesuatu untuk aku dengan arahan aku. Selalunya kerja mesti dibayar.

Apa bayaran kami?

Kamu semua mahu wang?

Untuk apa?

Kau boleh membeli apa sahaja; baju, rumah, makanan.

Kami tak perlu itu semua.

Kamu mahu aku hias semuanya cantik-cantik?

Tak mahu. Nanti kami tak mampu bekerja kerana sibuk mempertahankan kecantikan kami minggu demi minggu, melihat ke cermin dan tersenyum sendiri. Kami tahu warna-warni batu berkilau itu tidak lama. Kami tak perlukannya. Kami sudah cantik begini.

Kamu mahu aku belai kamu dengan semua krim, losen yang berjenama?

Tak mahu. Kerja kami berat. Jika terlalu lembut kami tak mampu memikul beban ini lagi. Biarkan kami begini.

Habis kamu semua mahu apa?

Kami mahu kau guna kami. Kerahlah tenaga kami. Paksa kami meramas hatimu yang parah biar lukanya melarat, biar tepu dengan dakwat-dakwat merah yang mengalir deras dan kami, laskar peribadimu akan melakar mimpi-mimpi ngeri di atas ruang putih ini biar jadi azimat untuk kamu nanti. Biarkanlah kau silap hari ini tetapi bangkitlah walaupun jatuh berkali-kali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s