Mi Vida

Bila Aku Diam

Ada masa aku diam

Aku tak jawab telefon

Aku off Facebook

Aku invisible

Hilang

Itu perbuatan sengaja tanpa was-was

sebab aku suka

bukan sebab aku tak suka sesiapa

O.K aku tak harap sapa-sapa cari akupun

kalau ada pun sebab nak stalk aku, gambar aku, aktiviti ko-kurikulum aku tapi itu semua boleh tunggu

nanti dah mood nak selebret hidup aku datang, korang boleh tenung apa yang patut

ekceli aku tak femes pun

dan aku tahu segala gambar, kerja kawin dan berita panas terkini tu tak memerlukan tandatangan aku

aku diam sebab aku kusut

banyak sangat info pelik2 masuk dalam kepala

lagipun kan lagi baik bersangka baik sesama saudara

tapi senyap aku tu membuatkan ramai orang marah

mula2 aku tak faham kenapa

aku memang rasa tak salah

tapi rambut sama hitam

setan lain-lain

Dia kata aku ni orang yang suka menggunakan kawan

cari dia cuma masa senang, masa nak pertolongan

selfish, katanya

lupa kawan, sambungnya

sebab aku lama diam, dah tak bertanya khabar

sebab aku tak telefon, hantar kad, urut2 belakang masa dia nyawa-nyawa ikan

sebab aku hanya ingat dia masa aku tak ada tempat tinggal dan nak cari duit buat pinjaman

Hmm.

Macam mana nak cakap ek

Macam mana nak bagi penerangan

Sebab dari satu sudut, aku memang nampak macam orang yang macam tu

Macam riang2 saja, hepi berjalan ke sana ke mari

Suka2 hati nak mengorat mamat2 kulit porselin

Ambik gambar pemandangan, gambar salji

Mana ada gambar parit, lecak atau jiran belakang rumah

Macam kacang yang alpa 

Kulitnya dia dah buang dalam tong sampah

Aku senyap sebab kepala otak aku celaru

Kenapa aku bangun lagi hari ni

Kenapa tak pejam terus

Apa fungsi hidup aku di muka bumi

Kenapa aku tak bahagia dengan hidup aku ni

Kenapa aku tak boleh nak ikut arahan orang birokrasi yang gila kuasa

Kenapa aku tak boleh nak duduk dalam air-con

pandang 4 dinding diam2

taiplah hari2 8 jam

dan tunggu

dan sabar

dan seronoknya hari jumaat

dan komplen tentang traffic jam

dan marah kenapa gaji tak naik

dan marah kenapa tol naik

dan gelakkan muka kangkung yang tak bersalah

dan jeles tengok kereta baru di pasaran

dan bengang kenapa aku tak boleh pergi jalan2

dan tunggu

sampailah sampai hari itu

hari umur 55

hari yang selama ini rancangan yang aku nak dah boleh mula

bukan semua orang suka nak bersara?

Boleh keluarkan duit KWSP buat extend dapur lagi

tapi kena beli banyak ubatlah sebab sakit2 sendi

Soalan-soalan dan kebiasaan ni membuatkan aku kadang2 tak tahan dengan diri sendiri

Aku marah sebab aku tak tahu nak buat apa, macam mana dan kenapa aku jadi macam ni

Kan seronok dapat jadi macam orang lain

Normal

Tapi itu letaknya masalah aku

Aku tak fikir macam orang normal.

Jadi aku senyap sebab aku tak ada benda baik nak cakap

Yang aku ada cuma marah dan keliru dan bengang dengan hidup aku

Jadi aku diam

sebab aku tahu

kawan-kawan aku semuanya ada tanggungjawab

banyak yang dah kawin

ada yang ada anak

semua ada kerja tetap

semua ada masalah sendiri

masa yang sikit tu dia nak spend masak untuk family, main dengan anak, gurau2 dengan suami, nak tengok t.v, nak duduk dalam jam lagi, nak beratur beli makanan, nak layan customer yang perangai macam setan, nak layan kawan-kawan, nak perang dengan bos, nak baca buku, nak shoping, nak bercuti, nak hepi-hepi, nak bahagia,

nak bertenang.

itu tak campur macam mana nak kipas mak mertua

buat apalah aku nak tambah masalah orang yang kadang2 tak terpikul beban yang ada

penat aku fikir kisah kau, cabang masalah kau

aku takut kau tak bahagia

sebab aku tau susah nak dapat bahagia

aku ni merangkak2 nak kumpul sejambak, itupun mengemis lebihan kasih anak2 orang yang sudi

tapi aku tak kisah

kalau itu saja yang aku mampu ada

aku terima

Yang paling penting

aku nak kawan2 aku bahagia

aku?

tak apa.

Jadi bayangkanlah perasaan aku bila kawan aku sendiri

bukan seorang dua

ramai, plural kata encik penjajah

sampai aku malu nak ikut masuk kumpulan sekolah menengah aku 

sebab sahabat satu bilik

dah kenal lima belas tahun

makbapak pun dah macam mak bapak aku

semua rahsia dia aku tahu

cakap yang aku kawan yang taik

yang busuk

yang tak ada hati

sebab aku diam

senyap, langsung tak kirim salam

guna kawan masa senang

bila aku cuma diam sebab aku takut

suara2 dalam kepala aku

buat hidup dia tak tenang

jadi aku ambik keputusan

untuk terus diam

sebab apa pun alasan aku

orang cuma cerita robek hati dia

buluh2 sembilu yang aku cucuk-cucuk di mata dia (kononnya)

kisah luka, parut yang darahnya mengalir tak berhenti, betapa kau sakit badan dan sakit hati

tapi kalaulah kau tahu cerita aku

yelah kau mana dengar sedu sedan aku malam2 sunyi

tapi aku minta jagalah perkataan kau 

aku sedih sebab kau penting dalam hidup aku

cukuplah dengan suara bangsat2 tak nyata di telinga aku

aku mengaku kau menang

kau ada semuanya; ada laki, ada duit, ada kerja, ada semua yang aku yang haprak ni dok berharap nak ada

tak payahlah kau tumpang sekaki nak join maki2

aku kalau boleh nak ingat kau kawan baik aku sampai mati

Cobaan, kata Pendekar Mustar

Aku hanya nak duduk diam, nak cuba bertenang

Bara dalam hati aku hampir padam tapi kipas carik saja yang aku ada

tolonglah

kau mungkin tak dengar suara serak aku merayu dengan Tuhan punyalah minta untuk bertenang

minta sedikit lagi ruang

kalau2 aku mampu untuk cekup sikit bahagia

sipipun jadilah

tapi ini cuma cerita seorang budak perempuan

yang cuba sehabis baik untuk diam

Advertisements
Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s